SUDAHKAH ANDA BERSEDEKAH HARI INI ? cARA TERBAIK BERSEDEKAHBayangkan beliau orang tua kita ? Berjualan untuk hidup... Kadang dagangan tidak habis... Kadang kehujanan, kadang dicaci.... Salurkan sedekah anda ke admin otak bergetar.. BCA 460-000-1464... Admin bertanggung jawab menyalurkan seluruh bantuan ke yang berhak.. dan akan ada laporan resminya... "Amalmu yang akan menyelamatkanmu" Ingat... sebagian rezeki kita adalah hak mereka...
×

Pengharuh Inflasi Terhadap Pasar Modal Part I - by Ellen May

Pengharuh Inflasi Terhadap Pasar Modal Part I - by Ellen May - Hallo sahabat tersayang... cieeee, Pada sharingkali ini yang berjudul Pengharuh Inflasi Terhadap Pasar Modal Part I - by Ellen May, saya telah membuat artile ini, mudah-mudahan isi postingan yang saya tulis ini dapat anda pahami. okelah, ini detailnya.

lihat juga


Pengharuh Inflasi Terhadap Pasar Modal Part I - by Ellen May

pengaruh inflasi terhadap pasar modal
Angka inflasi adalah angka yang mengukur tingkat barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen. Harga-harga yang naik tinggi mendorong naiknya angka inflasi yang tinggi. Jika angka inflasi tinggi, biasanya BI / Bank Indonesia cenderung meningkatkan suku bunga. Jika suku bunga naik, maka beban perusahaan bertambah, terutama perusahaan yang banyak meminjam dari bank. Nah dengan beban yang semakin bertambah tersebut, akan mengurangi tingkat keuntungan perusahaan. Selain itu, harga-harga bahan baku yang naik juga akan menambah beban perusahaan. Akibatnya, jika inflasi naik dan suku bunga meningkat, harga saham beberapa perusahaan cenderung turun. Karena itulah, angka inflasi yang berlebihan akan menjadi sentiment negatif bagi para investor saham. Contohnya, pada tahun 1998 saat terjadi krisis finansial, angka inflasi mencapai 58%, IHSG waktu itu terjun menjadi 398. Dan tahukah kamu, pada tahun 2005, terjadi inflasi tinggi karena kenaikan harga BBM dan IHSG sempat turun dalam! Demikian pula ketika tahun 2008, harga saham sempat turun cukup dalam karena krisis global & inflasi. Namun tahun 2005-2008 cukup berbeda dengan tahun 1998 karena inflasi tahun 98 disertai GDP yang buruk

Sebenarnya inflasi itu tidak selalu buruk. Inflasi dalam batas wajar dan normal menunjukkan adanya pertumbuhan ekonomi. Jika inflasi wajar, orang akan terdorong untuk terus bekerja, menabung, dan berinvestasi. Nah inflasi yang tidak baik adalah inflasi yang berlebihan / HIPERINFLASI sehingga uang menjadi tidak berharga. HIPERINFLASI juga membuat daya beli masyarakat merosot tajam. Nah, sebenarnya berapa sih angka patokan inflasi bisa dikatakan wajar?

Inflasi disebut ringan jika besarannya kurang dari 10% per tahun. Inflasi disebut sedang jika besarannya antara 10%-30% per tahun dan tergolong berat jika besarannya 30%-100% per tahun. Bagaimana dengan hiper-inflasi ? Besarannya terjadi lebih dari 100% per tahun! Pernahkah terjadi?? Pernah! Indonesia pernah mengalami hiper-inflasi pada era Orde Lama, saat inflasi mencapai 600%! Nah baru pada masa Orde Baru sampai masa Reformasi, angka inflasi mulai terkontrol! Ada lagi hiper-inflasi yang cukup mengerikan, terjadi di Zimbabwe yang mencapai 13 juta %! Pada waktu itu harga semangkuk makanan di Zimbabwe bisa berharga 500 juta dollar Zimbabwe. Parah sekali!

Pada umumnya, inflasi di Indonesia cenderung tinggi, terutama jika dibandingkan negara tetangga,ASEAN. Inflasi salah satunya karena kondisi geografis dan infrastruktur yang kurang mendukung sehingga biaya ekonomi cukup tinggi untuk distribusi. Selain itu, inflasi di Indonesia biasa disebabkan oleh pergerakan barang konsumsi, seperti bahan makanan pokok dan BBM. Mudah saja mencermati inflasi di Indonesia, datang ke pasar dan perhatikan harga-harga kebutuhan pokok ;) Inflasi di Indonesia memiliki pola lho, dan juga cenderung fluktuatif / naik turun. Maksudnya gmn ya? Bersambung.....

Sumber dari Kultwit tentang investasi saham oleh Ellen May
semoga bermanfaat... keep blogging!!!

0 Response to "Pengharuh Inflasi Terhadap Pasar Modal Part I - by Ellen May"

Post a Comment